Kamis, 02 Juli 2015

Nikah?Sudah Tahu Konsekuensinya?

Sepertinya ini akan menjadi tulisan ter-galau sekaligus ter-sinis saya..Haha. Mau tanya dulu sama yang baca tulisan ini: "Sudah nikah?" Kalo iya, selamat, jangan lupa pesen pil sabar untuk stok ya. Kalo belum nikah, bagus, disyukuri ya, setidaknya kamu punya banyak waktu untuk mikirin konsekuensi dari menikah. Yang mana, mungkin gak semua pasangan yang menikah tau, mau dan rela jalaninnya. Saya gak pake kata bisa ya, kalo dibilang bisa sih, rasanya semua pasti bisa dilakuin asal ada usaha dan kemauan. Banyak loh konsekuensi dari menikah, yang terkadang jadi potensi buat bikin keributan, apalagi kalo di-diemin aja. Dikomunikasiin aja belum tentu dapet win-win solution, apalagi nggak. Nahh..

Salah satu konsekuensi nikah yang sering kali gak disadari, terutama oleh para pria, adalah kebiasaan mereka untuk hang-out bareng temen-temen cowok sampe larut malem, bahkan sampe dini hari. Waktu belum nikah, okelah ya nongkrong sama temen-temennya, ngalor-ngidul nggak jelas, atau apapun itu sampe begadang dan ga inget waktu. Tapi kalo udah nikah, apalagi udah punya anak, menurut kalian para kaum perempuan, masih layak ga dilakuin?Sesekali boleh kali ya, tapi ya jangan keseringan atau bahkan niat dijadiin rutinitas dengan alasan tertentu (entah kenapa, kayaknya semua alasan mental aja gitu dibanding dengan kehadiran anak). Hey, Bung! kondisinya udah beda. Dulu, mau lo pulang pagi, atau ga pulang sekalian...ga ada yang nungguin, ga ada yang khawatirin. Lha sekarang?! Udah ada yang nungguin, bahkan ada yang nanyain: " Papa mana ma?" 

Para pria itu tau gak ya, kalau mereka hang-out sama temen-temennya sampe dini hari, di pikiran istrinya itu ada apa?Nih, ya saya kasih jabarannya:
1. "Duh, udah malam hampir pagi gini, jalanan pasti sepi, ngeri deh suami gw kenapa-napa". (namanya juga BINI, Parno sampe Bikin mIkir iNi-Itu) tapi kan emang kriminalitas jaman sekarang ga tanggung-tanggung kan..
2. "Nanti kalo si A (anaknya) bangun dan nyariin, atau bahkan gak mau tidur, gw harus bilang apaaaa?" Bilang: "Tong, bapak lu lagi hura-hura sama temen-temennya sampe pagi". Gitu?" ya gila aja!mana role model-nya?.
3. "Pulang malem, asap rokok, belum kalo pada suka minum. Duh, udah tua keleus, awas ya kalo abis itu sakit, ngeluh-ngeluh dan minta dilayanin". Nggak ikhlas?iya!lah, itu kan pilihan situ sendiri buat nongkrong sampe pagi. Terusss, salah gw kalo situ sakit?
4. "Kira-kira mereka mikir gak enak gak ya, karena harus bangunin kita para perempuan dengan tugas seabrek yang lagi tidur cantik?"
5. "Enak amat situ bisa hang out dengan alasan udah kerja kantoran tiap hari, sesekali bisa refreshing". Hell to the O! kita para istri juga kerja kali, yang kantoran ya ngantor, yang stay at home ya ngerjain urusan domestik. 
6. "Bukan cuma kalian para pria yang butuh hang-out sama temen-temen, tapi kami juga punya kebutuhan untuk itu. Tapi apa?kami lebih sering menepis ego itu. Kasian sama anak dan lebih milih habisin waktu bareng anak". 

Yahhh, begitu lah kira-kira salah satu konsekuensi nikah yang potensial bener buat jadi biang keributan. Apalagi kalau ekspektasi istri terhadap suami-nya itu tinggi, belum lagi diperparah dengan gambaran sosok ayahnya si istri yang mungkin beda 360 derajat sama si suami. Anyway, ketika berumah tangga, kita memang ga bisa merubah kebiasaan seseorang, tapi prioritas orang teteup bisa disesuaikan dong?misalnya, jaman belum nikah dulu, harus kudu kumpul terus sama temen-temen, ya sekarang pas udah ada istri sama anak, bisa dong istri dan anak diprioritasin?Toh, kalo ada apa-apa, bukan temen juga yang nolong, tapi pasangan kita dulu. Cinta itu juga bukan berarti cuma mau menerima apa adanya ya, tapi juga harus mau kompromi ke arah yang lebih baik. Ya kalo banyak sisi negatifnya mau dibiarin aja dan berharap pasangannya nerima gitu aja?capeeek deh! ya nggak lah. harus mau memperbaikin diri dong demi kebaikan bersama. Ya toh?sekian.







4 komentar:

  1. Hi gena.. sabar ya mak.. katanya cowo itu memang suka ada puber kedua ketiga dst... nikah memang tidak mudah.. tp gak nikah juga cobaannya lain lagi sih.. :)

    BalasHapus
  2. hehe, makboonn..iyes mak, itu dia, nikah itu gak mudah, makanya konsekuensinya itu hrs dipikirin betul sebelum mutusin nikah..tp jgn juga jd gak nikah,haha.. yg jelas pikir dulu sebelum bertindak gitu lah ya mak..

    BalasHapus
  3. Nyahahahahaha... sukaaah tulisannya, sesekali sinis, sarkastik, egois & gymnastik ngga papa maaak, ngeluarin unek-unek lebih bagus daripada dipendem ntar jadi jerawat or bisul XD

    BalasHapus
  4. Hahaha..mamih, sayah jadi malu..tapi emang bener sih mih, abis nulis ini jadi lebih cesplong lega gitu. Hihi ;p

    BalasHapus