Selasa, 09 Februari 2016

Potong Rambut! Menyelesaikan Masalah Tanpa Masalah *Syarat dan Ketentuan Berlaku*


Rasanya...Rasa-rasanya nih ya, akhir-akhir ini saya banyak dipenuhi oleh energi negatif. Mulai dari banyak pikiran dan masalah dalam keluarga saya sampai ke masalah keluarga besar saya. Dari masalah riweuh-nya kerjaan di kantor sampe urusan tetek-bengek anak dan suami. Hehe. Sampe rasanya mau meledak aja. Udah gitu beberapa hari lalu anak saya, Janthra, jatuh terpeleset kain sampai bibir bawah-nya ancur bin jontor. Yassalam. Ini nih dilema ibu bekerja. Mau marah sama orang rumah karena kelengahan mereka kok kayaknya ga pantes (bagus udah ada yang jagain kan), tapi mau ga marah juga, hal begini harus diomongin supaya bisa dicegah.

Alhasil, saya berusaha menenangkan diri setelah mama saya kasih tau kejadian itu lewat telpon. Dia cuma tanya gimana cara hentikan pendarahan di bibir Janthra. Saya tanya kejadian lengkapnya kayak apa, si mama bilang gak tahu, karena dia sedang menelpon orang saat kejadian. Fiuhhhh...Begitu sampai di rumah, sontak saya kaget luar biasa, karena ternyata luka di bibir Janthra parah banget. Bibirnya bengkak dan pecah dibagian kiri bawah. Saat itu saya lemes dan cuma bilang: "kenapa gak ada yang kasih tau kalo ternyata lukanya cukup parah?" Mama saya cuma diem. Anyway, singkat kata, masalah akhirnya beres karena saya bisa nahan emosi dan nanyain kejadian ini baik-baik ke adik saya yang saat itu ada di TKP. Saya juga ngasih tau mama untuk segera menelpon saya ketika kejadian dan memotret luka Janthra, jadi saya tahu separah apa. Setelah itu, Sabtu kemarin saya juga bawa Janthra ke dokter karena takut luka-nya jadi infeksi.

Selesai lah masalah ini. Tetapi kok rasanya, mood saya tidak juga membaik ya?saya jadi sensitif dan gampang badmood. Karena masalah yang ada di hati dan pikiran saya (cuma Allah yang tau) masih teronggok disana tanpa penyelesaian. Yak!Saya sadar saya sedang dipenuhi aura negatif. Lalu, harus apa ya biar berasa dapet aura positif dan bikin lumayan ceria? Saya pun memutuskan untuk potong rambut. Haha, kenapa potong rambut? Kan rambut saya panjang dan tebel banget nih ceritanya pemirsah, di kala pusing melinting kayak gini, rasanya ini rambut jadi beban banget deh, alias bikin berat di kepala. Haha.

Ya udah lah saya browsing di instagram, kira-kira model rambut apa yah yang seru untuk dicoba. Sebenernya, saya dulu punya gaya potongan rambut favorit, modelnya tetep panjang (karena rambut saya harus panjang, kalo pendek jatuhnya keriting), tapi rambutnya acak-acakan gitu. Duh, susah jelasinnya. Pokoknya waktu itu saya keliatan kayak rocker cewek lawas. Haha. Saya suka kesan fierce-nya sih. Lalu, karena saya gak pernah tanya apa nama model rambut yang waktu itu, alhasil saya cari deh model rambut yang mirip-mirip, kayak gini nih, tapi lebih acak-acakan dan lebih panjang sih:

Cihuy yah?cocok buat rambut saya yang emang tebel banget

Untungnya, si mba tukang potong rambut-nya ngerti keinginan saya. Menurut saya jadi-nya bagus karena bikin muka saya keliatan lebih muda. Selain itu, enteng alias ringan banget di kepala, karena rambut saya ditipisin banyak banget alias di-trap. Tapi, maap yah saya gak bisa kasih lihat akhir hasilnya. Hehe. Yang jelas, saya dapetin perasaan lega, enteng, rileks dan seger begitu selesai potong rambut. Ngeliat hasilnya yang caem juga bikin saya bahagia. Jadi, setuju dong kalo saya bilang potong rambut itu mengatasi masalah tanpa masalah?Haha. Kecuali kalo si stylist-nya nggak ngerti apa yang kita mau terus potongan rambutnya gatot. Makanya saya bilang, syarat dan ketentuan berlaku yah. Haha


1 komentar:

  1. Kalo mamaku dulu cerita, pas dia masih kerja, si mas malah ndak keurus, jadi aja dia resign dan jadi ibu rumah tangga seutuhnya, mudah-mudahan keluarga mbak harmonis selalu, ya. :))

    Salam,
    Senya

    BalasHapus