Sabtu, 15 Oktober 2016

5 Hal Yang Baru Saya Tahu Setelah Menjadi Orang Tua


Kapan ya terakhir kali nulis di blog? Rasanya udah lama banget nggak update tulisan di blog karena kemarin-kemarin sibuk belajar IELTS dan bikin tugas di Pre-Departure Training-nya Australia Awards Scholarship. *Pencitraan. Haha. Ceritanya, mau mulai nulis lagi nih di blog, pengennya sih tulis topik yang ringan dan bisa jadi bahan cerita bareng-bareng diantara kita-kita mommy muda dan keceh *berasa iya *biarin aja. Haha. Okeh, gegara ngobrol singkat bareng suami kemarin, jadi kepikiran deh nulis artikel ini. Idenya dari silly questions saya dan suami (mungkin juga mommies) selama periode sebelum nikah dan menjadi orang tua, tapi baru berasa terjawab terang benderang sekarang-sekarang ini ketika menjadi orangtua. Contohnya:

1.Kenapa sih Ibu-ibu atau Bapak-bapak sering banget ngajak anak-anak mereka ke resto fast food macam Mc.Donalds atau KFC?

Fast food loh moms. Kan ga sehat ya? Dulu sih saya mikirnya begitu. Tapi yah, kan ga tiap hari juga..Apalagi sekarang, setelah tau yg namanya GTM (Gerakan Tutup Mulut), gak bisa memandang sebelah mata deh the power of happy meal-nya MC.Donalds atau Chaki Meal-nya KFC. Haha..Karena ternyata, setelah jadi orang tua, baru lah saya merasakan betul bahwasanya dengan adanya menu khusus anak di resto fast food ini, adalah win-win solution buat anak dan orang tua. Nih ya, coba aja deh sebut nama resto fast food yang si anak memang sudah pernah kesana. Dijamin dia bakal bersorak gembira. Karena selain si anak bisa bermain di area playground resto-nya, anak juga pasti bakal lahap makan karena dibujuk akan dapat mainan dari menu khusus anak tersebut. Happy banget dong? Pulang kenyang, dapat mainan pula! Anak senang, ortupun senang dikarenakan anak mau makan, bisa main dan harga ga berat di kantong. Hihi. Kami biasanya mengajak Janthra ke Resto Fast Food ini kalau lagi GTM, atau paling sebulan atau dua bulan sekali. Hehe.

Topeng Transformer sebagai hadiah terbaru dari menu Happy Meal McD

Tuh kan moms, saking senengnya sampe tiduran coba di area playground..bebassss..haha

2.Punya anak kembar itu seru banget deh. Iya gak sih?

Bener deh, saya kagum banget sama ibu-ibu yang punya anak kembar, kalian keren! Dulu waktu masih single dan awal nikah, saya dan suami sempet loh kepikiran pengen banget punya anak kembar. Alasannya karena lucu banget bisa didandanin pake baju samaan, lahirannya juga cuma sekali, jadi ga capek dan hemat. Eh tapi itu anggapan semua sirna, ketika saya merasakan betul “indah”-nya (baca indah dan capeknya) mengurus satu anak. Mulai dari menyusui, gantiin popok tengah malem, indung-indung ketika si anak nangis dan gak bisa tidur dini hari, siapin MPASI, dan lain-lainnya. Dan sekarang ketika sudah jadi toddler, mesti aktif ajak main kapan pun si anak mau main. Haha. Terlebih lagi, saya melihat luar biasanya pengalaman saudara dan teman-teman saya yang punya anak kembar. Dari segi finansial, gak hemat juga sih. Karena kita harus siapin dana dobel kan untuk membeli peralatan bayi yang harganya itu suka gak sopan. Belum lagi nyiapin dana untuk vaksinasi dan pendidikannya dalam satu waktu. Butuh persiapan dan kerja keras ekstra deh. Makanya, sekarang, saya tahu bahwasanya mempunyai anak kembar tidak “seseru” yang dibayangkan. Tapi tentu tetap menyenangkan dong. 

Begini kira-kira gambaran pekerjaan sehari-hari ibu dari anak kembar..Multi-tasking banget (sumber: www.google.com)

3. Kenapa ya ibu-ibu tuh rela borong susu atau popok berkardus-kardus kalo ada diskon? Kan masih bisa beli besok-besok.

Sungguh kalau saja kamu tahu berapa pengeluaran susu dan pampers selama satu bulan. *kemudian meratap. Haha. Ya iyalah, ibu-ibu bakal rela antri atau borong susu atau pampers berkardus-kardus kalo ada diskon. Masalahnya kan diskon-nya nggak ada besok-besok alias tiap hari. Hehe. Dulu jaman masih single, saya cuma geleng-geleng kepala kalau lagi antri di supermarket dan di depan saya ibu-ibu yang heboh dengan belanjaan susu dan pampers berkardus-kardus. Kayak gak ada hari lain aja, saya lelah nih antri nunggu giliran bayar. Hahaha..Itu dulu ya..Tapi sekarang, I feel you, ibu..Percaya deh, ibu –ibu itu emang modis alias modal diskon. Haha..Aseli lumayan loh selisih harganya, apalagi kalo beli banyak. Kan selisihnya bisa dibeliin lipen. *eh.. jadi, jangan heran lagi ya kalo besok-besok liat pemandangan ibu-ibu borong susu dan pampers besok-besok di supermarket. *kedip manja

Tenang rasanya dunia jikalau persediaan popok masih aman. Haha (sumber: www.google.com)

4. Kok Ibu-ibu demen banget ya arisan atau kumpul-kumpul komunitas gitu?


Coba deh terjun ke dunia motherhood. Aseli berat loh kalau kita gak punya temen – temen atau komunitas yang bisa menguatkan. Apalagi untuk ibu rumah tangga yang porsi kerjanya menurut saya lebih menuntut kesabaran dan kerja keras. Bisa burn-out dong kalau ga ada refreshing atau kumpul-kumpul bersama teman-teman? Karena arisan itu ternyata tidak melulu negatif ya, tetapi juga bisa jadi ajang tukar informasi mengenai parenting, ajang haha-hihi melepas penat dan stress, juga sebagai support group jika si ibu sedang dilanda masalah. Selain itu, dengan bergabung bersama komunitas tertentu, ibu-ibu jadi punya sarana aktualisasi diri lainnya, selain mengurus anak. Misalnya nih, saya belakangan ini bergabung dengan komunitas blogging seperti Kumpulan Emak-EmakBlogger, Blogger Perempuan, Blogger Crony, dll. Manfaatnya banyak banget loh, selain bisa ketemu banyak teman dan membangun network, saya juga bisa belajar banyak tentang cara menulis yang baik, bahkan bisa menghasilkan uang dari tulisan. Jadi, kejawab dong ya kenapa ibu-ibu suka pada kumpul di arisan atau komunitas gitu?hehe.

Bersama para blogger kece di salah satu event yang difasilitasi oleh BloggerCrony


My support group dari The Urban Mama - Birth Club July 2013

5. Ada loh mahmud dan pahmud yang nonton berduaan atau jalan-jalan berduaan sampe malem, padahal udah punya anak. Kok tega ya?

Tega dong. Masa gak tega, orang ninggalin anaknya juga cuma beberapa jam dan gak tiap hari juga kan. Sebelum “pacaran” juga biasanya, si ibu dan bapak sudah nyiapin semua kebutuhan si anak dan memastikan orang yang akan menjaga anaknya bertanggung jawab. Soalnya yah, ternyata setelah menikah dan punya anak, ada loh kebutuhan untuk mengulang masa-masa pacaran itu. Momen-momen dimana kita bisa berduaan saja dengan pasangan tanpa terinterupsi oleh urusan anak. Hehe. Bukannya egois ya, tapi sesekali begini kan ga masalah, malah bisa jadi salah satu cara kita mempertahankan hubungan romantis dengan suami. Atau bisa juga jadi momen bicara dari hati ke hati berdua dengan suami. Atau mungkin jadi momen untuk memutuskan, apakah perlu menambah satu anak lagi? Hahaha, you decide it, moms!.

Udah kayak ABG pacaran belom fotonya?haha..*padahal susah banget nyari foto beduaan minus si ucil

Gitu deh kira-kira, moms..Saya yakin, masih banyak sih pertanyaan atau sekedar pikiran lewat saat belum menikah dan ternyata baru bisa kita temuin jawabannya, ya sekarang ini setelah menikah dan menjadi orang tua. Bagaimana dengan moms? Punya pertanyaan atau keheranan yang juga baru terjawab ketika jadi orang tua? Share dong moms di kolom komentar. Thank you!

47 komentar:

  1. Hihihihi... samaaaaa banget mbaaaa :) kayanya emang pertanyaan khas single yang terjawab habis married yakkk :D *jadi ketawa2 sendiri bacanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. *toss Mba Emanuella..aku kirain cuma aku yang punya silly questions macam gini. Haha..senengnya tulisanku bisa menghibur, setidaknya bisa bikin ketawa2 sendiri ya mba. hehe

      Hapus
  2. Ini bener banget ya, setelah nikah n punya anak baru deh tersadar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iyaa mba..dulu pas jaman single mah terkadang suka sewot ya liat kelakuan ibu-ibu macam gini. hihi

      Hapus
  3. Emak gw ngak pernah ngajak ke KFC, ngajak nya ke tempat rawon atau nasi campur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersyukurlah wahai om cum! hahaha..asal jangan ke rawon setan aja ngajaknya..

      Hapus
  4. Terutama yang anak kembar nih. Lucu sih iya. Tapi repotnya? :D Kalo saya malah khawatir kalo punya anak kembar. Suka was2 kalo pas hamil karena faktor keturunan juga berpengaruh kan. Padahal kakekku kembar. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh..mba isnaini juga punya keturunan kembar ya..aku juga mba. hehe..iya emang repot mba punya anak kembar. hehe

      Hapus
  5. aisshhh TFS nih mba, sy br tau dr mba soal bgini :)

    BalasHapus
  6. nanti ada lima hal lagi yang akan diketahui setelah menjadi seorang nenek.. hehe.. masih jauhhhh ya mb... dulu sich pas baru berumah tangga doyan banget ke junk food gitu, tapi makin ke mari, makin mikir, klo makan di situ trus kapan bisa nabungnya ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yah mba..kayaknya ada lagi sambungannya nanti setelah menjadi nenek, mudah-mudahan saya masih produktif nulis ya ketika sudah jadi nenek-nenek..hihi..iya mba, dibatasi aja memang ke fast food resto-nya..biar aman buat kesehatan dan kantong

      Hapus
  7. keren yaa jadi orang tua itu,, semoga keluarganya berkah mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya, jadi orangtua itu nikmat mas..amiin..btw saya mba, bukan mas..hehe

      Hapus
  8. Saya termasuk jarang mengajak anak-anak ke gerai makanan cepat saji, hanya kadang-kadang supaya pernah gitu saja, hehe... sebab anak-anak juga suka ke warung yang menyediakan masakan tradisional :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh, ini malah lebih mantap mas, jika terbiasa dibawa ke warung masakan tradisional..saya juga ga sering-sering atau membatasi sih..kalau lagi GTM atau pas lagi ada uang aja mas.hehe

      Hapus
    2. hehe... iya, Mbak, sebab seleranya soto lamongan, lontong balap, rawon jawa timur, pecel madiun :)

      Hapus
  9. kadang anak itu lebih senang makan di luar yah daripada di rumah. suasananya kali yah yg buat mereka beda :D

    Mahmud Pahmud kan jg butuh "quality time" yes? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mba diah..suasananya juara kali ya..bosen jg mungkin dengan suasana rumah..sesekali kan boleh ya mba,,

      betuuulll...butuh dong quality time! hehe

      Hapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. adi
    poin yang no 3 buat pengeluaran tiap bulan jadi tak terduga. ya klo lagi promo meskipun itu jauh ya tetep diladenin sama istri, ya klo istri ngga di turuti tu gimana gitu, hahahahhahahha..
    poin yang no 5 nah poin ini yang agak susah cari quality time nya untuk berdua..
    point no 0 #pencitraan hmmmmm mungkin iya bu.. hahahahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..ini kayaknya curhat seorang suami ya mas komentarnya..emang poin nomor 5 susah banget cari waktunya ya..gpp ya mas pencitraan dikit..wkwkwkw

      Hapus
    2. ya memang pamud nmahmud klo lagi nyari barang barang yang seperti itu kayaknya wow banget walau bedanya cuma 500 perak...

      Hapus
  12. Hahahaha no.1 ngga pernaaah.. Raya ngga suka fas food, 2,3,4 tentuuu.. No. 5 sampe sekarang belum pernaaaah.. mo nitip sama siapa kaaak XD

    BalasHapus
  13. Saya belum menjadi orang tua nih mbak, mungkin baca artikel mbak ada gambaran ntar kedepannya gmna.. hehe..
    Maksih banyak mbak sharingnya..

    BalasHapus
  14. Pernah mikir yang nomor 1 ajah. Sekarang naya kalo ga mau makan diajak ke hokben makan nasinya, hahahaha. Atau makan nasi hainan eat n eat, pasti langsung hap hap. Hahaha..

    BalasHapus
  15. Sepikiran sama aku nih mba nya. Aku masih single dan pernah mempertanyakan itu.. Karena ngomong mah gampang, nggak tau deh nanti kalo udah rasain jadi emak-emak hihi

    BalasHapus
  16. Hiks, susye memang ya, Mbak jadi orang tua. Tanggungjawabnya itu lho yang nggak nguatin, huhu.

    Eh, eh. Skripsi dulu deh, haha.

    Anyway, Ehem! Whoaa, AAS ya, Mbak? Gimana, keterima?

    BalasHapus
  17. Kalo ada diskonan susu dan popok di giant atau carefour pasti ibu2 heboh rebutan

    BalasHapus
  18. Bener banget, di Malang ada toko bayi yg popok dan susunya murah., kalau lagi mudik ke Malang pasti kayak orang kulakan popok, langsung beli banyak.. haha

    BalasHapus
  19. Wah ini pengalaman yang bakalan saya rasakan sebentar lagi nih...

    *kayak jadi aja nikahnya..heheh

    BalasHapus
  20. Bener semuanya kecuali nomer 5. Aku ga bisa ninggalin anak :(. Yang ada aku nonton di bioskop, Sid dan ayahnya nunggu di luar. Hahah...

    BalasHapus
  21. soal borong popok dan kebutuhan rumah tangga, saya udah paham kok bahkan ketika smp saat umur segini gak berumah tangga... Krn kebutuhan pokok itu pasti kepake dan mumpung murah mending borong aja. Lain kl baju atau asesoris ya. emang sih kepake, tp lbh buat diri sendiri gak buat seluruh anggota kelg :)

    BalasHapus
  22. Hahahahaha aku senyum2 sendiri nih bacanya.
    Dulu ak nyinyir banget tiap liat anak diajak orgtuanya mkn di fastfood. Lgsg deh bertekad "nanti gw gak akan pernah ngenalin anak gw ke fastfood". Nyatanya? Ya sudah lah ya....

    Yg no 5, kapan lagi yaaa waktu pacaran berduanya. Ak biasanya nyolong waktu after working hour. Plg ktr gk lgsg pulang, tp melipir nonton dulu. Hehehe

    BalasHapus
  23. Belum pernah terbayangkan :D
    Lihat komenya banyak yang saling berbagi pengalaman ya mbak,, duh ane belum bisa berbagi. Hehehe :D

    BalasHapus
  24. Yang fast food juga sama sepemikiran, dulu aku juga mikirnya gitu mb, palagi aku kan jecile tinggal di kampung , jadi klo ngedenger orang kota kok sering banget makan di fast food, secara pas waktu itu kami jarang jajan di luar karena ibuk masak tiap hari,..nah pas uda gede dan ngrantau di kota ngalamin juga, kadang mood masak naek turun akhire jdi bli fast food aja yang praktis wkwkw

    BalasHapus
  25. Aku pernah semua ngalaminnya, aksi tutup.kulut itu bikin kita si ibu serba salah pengen teriak, pengen nangis, putus asaaahhh..anak ga mau makan eh, pas datang ibu mertua dibilang kita ga ngurusin cucu nya, tetangga pada bilang kita ga bisa ngurus anak, temu temen kantor malah dibilang mamanya gak kreatif aw aww deh...padahal udah segala macam cara ya..tapi memang momen nonton bedua itu yang paling asik..meski cuma sekali dalam satu abad...bahagiaaa bangett

    BalasHapus
  26. Duh jadi mesam-mesem nih baca ini, sama banget soalnya kaya yang saya alami dulu. Duluuuuuu banget ini mah, dari nomor 1 sampai 5 sama banget ahahahaha. Terutama sempet komentarin, "ih itu kok malah neneknya disuruh gendong2 anaknya. Gak tau diri banget." Kemudian datanglah satu masa dimana, neneknya bocah ga ngebolehin emak dan babenye gendong anaknya sendiri. Dengan alasan, nanti ini dan itu, mau gak mau hayuk aja kita ngeloyor jalan sambil mendem rasa gak enak, dilirik orang boook. Salah tingkah sendiri hehehehehe

    BalasHapus
  27. hahahahaha... setuju mah kita mamah modis... modal diskon.. ini setuju banget..

    BalasHapus
  28. Iya ,,, mal keren tulisannya s7 bangets ^^

    BalasHapus
  29. Kalo terlibat cinta sama anak kembar gimana mbak? *yah curhat deh saya* huhu

    Salam,
    Shera.

    BalasHapus
  30. aku banget suka diskonan plus belanja pake voucher :)

    BalasHapus
  31. Mama suka bilang 'nanti kamu ngerti kalo udah punya anak' dan emang sih itu kalimat pamungkas! huhuhu

    Salam,
    Aci

    BalasHapus
  32. Nah, ini mbak.
    Sampe sekarang kepikiran pengennya punya anak kembar dg alasan itu salah satunya hahaa

    BalasHapus
  33. Betul..betul..betul...ada beberapa hal yang baru di sadari setelah kita menikah ya...
    Tentang makan di fast food yang ada hadiah mainan anak-anaknya, anak saya paling suka ngincer tuuh...!

    BalasHapus